https://www.banksinarmas.com/

Hidup

 

Ketika hidup memimpikan hidupnya sendiri

Hanya suara air jatuh dari sisa-sisa hujan kemarin yang terdengar

Dedaunan yang melambai ditiup angin hanya termenung memikirkan

Jawab apa kiranya yang tepat kepada sang hidup

 

                        Kemudian hidup menangis dan bersimpuh

                        Hanya isak tangisnya yang terdengar bersahutan dengan gemericik air sisa hujan semalam

                        Dia rindu…

 

Hidup merasa setelah dia ada, hanya ada untuk disakiti dan dikhianati

Dia tidak menghendaki terlalu banyak

Dia hanya ingin dicintai

Dan disetiai

 

                        Kemudian hidup berdiri

                        Lalu dengan sisa-sisa tenaganya

                        Dia melambai pada pantai, pada gunung, pada pepohonan dan bebatuan

                        Dia tersenyum dengan ikhlas

                        Dia gembira, bahwa dengan adanya dia

                        Ada yang kemudian mengikutinya

                        Yang kini sedang duduk dekat dengannya

                        Kemudian sambil memeluk tubuh rentanya

                        Sang pengikut tersenyum

                        Kemudian mengajaknya pergi

                        Sebelum pergi

                        Sang hidup tersenyum sambil berkata

                        “mari maut, aku akan ikut…”