https://www.behance.net/

 

Pulang

 

demi satu malam yang telah berlalu
kau tinggal di kepalaku.

kususuri jalan-jalan kaca
putih cahaya dan air mata
sendiri.

tak ada kembang
yang menghias jalan-jalan
di sepanjang matamu.

lagu-lagu kunyanyikan
bagai jerit yang lepas
dari dadaku.

2020-2021

 

 

 

 

 

Siang Jatuh ke Dunia

 

matahari mendorong siang biru
jatuh ke dunia
tak kulihat lagi kau di sana.

seperti awan murung
di atas gedung-gedung, aku hanya
menunggu meledak dan berhamburan

jiwaku terbelenggu
dalam mendungnya rindu
dan keputusasaan.

aku bermimpi dalam bangun
tentang kau yang cantik
dan sendiri.

lalu aku mengeong dengan keras
seperti seekor kucing
yang dengan tega disiram
seember air.

2020

 

 

 

 

 

Gun, Bagaimana Bisa?[1]Catatan: ketiga sajak tersebut pernah termuat di koran Pikiran Rakyat edisi 24 April 2021 dan bisa di cek di web: https://www.bermedia.my.id/2021/04/pemuatan-karya-di-pikiran-rakyat-april.html

di dalam kamar
aku terbaring dengan
dengus napas berhembus
masuk dan keluar

sementara di dalam kepalaku
kata-kata terus berjuang
berbunyi seperti detak pada
jam dinding atau detak pada
jantungku

lalu aku mulai bertanya
“Gun, bagaimana bisa
kau bunyikan suara yang belum pernah
terdengar sebelumnya?”

itu bagai pisau paling tajam
yang diinginkan setiap orang
yang suka memasak.

2021

 

 

 

 

 

References

References
1 Catatan: ketiga sajak tersebut pernah termuat di koran Pikiran Rakyat edisi 24 April 2021 dan bisa di cek di web: https://www.bermedia.my.id/2021/04/pemuatan-karya-di-pikiran-rakyat-april.html